6 Aplikasi Belanja Online Terbaik

6 Aplikasi Belanja Online Terbaik – Jumlah pengguna internet di Indonesia semakin meningkat sejak teknologi ini diperkenalkan pada tahun 1980-an.

6 Aplikasi Belanja Online Terbaik

 Baca Juga : 7 Aplikasi Pelacak Nomor Seluler Terbaik di tahun 2021

gluru – Sebuah studi yang dirilis oleh “We Are Social” melaporkan bahwa pada akhir tahun 2014, jumlah pengguna internet aktif di Indonesia telah mencapai 72,7 juta atau sekitar 28% dari 255,5 juta dari total populasi.

Ubah Preferensi Perangkat

Google memperkirakan bahwa lebih dari 74% (+52 juta) pengguna Internet Indonesia lebih sering mengakses Internet melalui perangkat seluler, seperti smartphone, tablet, dan laptop. Jumlah tersebut bahkan diproyeksikan meningkat dua kali lipat pada tahun 2018, yang berarti lebih dari 100 juta orang Indonesia mengakses Internet menggunakan perangkat seluler, khususnya smartphone.

Kuatnya penetrasi smartphone memberikan peluang bagi para pelaku e-Commerce, karena berdasarkan survei Google pada Januari hingga Maret 2015 yang melibatkan sekitar 1.200 responden, diketahui sekitar 67% sampel menggunakan smartphone mereka untuk melakukan pembelian secara online.

Beberapa pelaku e-Commerce kemudian meluncurkan aplikasi mobile (m-Commerce) yang dikenal sebagai aplikasi yang dapat diunduh melalui smartphone Android dan iOS. Di antara berbagai aplikasi m-Commerce, kami akan mencoba menjaring enam di antaranya yang paling populer di kalangan shopaholic di Indonesia:

1. OLX Indonesia By Tokobagus

Ini adalah aplikasi m-Commerce yang menggunakan model bisnis diklasifikasikan/daftar iklan. Model seperti ini cocok dijalankan di negara berkembang karena pengelola toko tidak harus memfasilitasi transaksi online, sedangkan metode Cash on Delivery (COD) sudah biasa dilakukan dalam transaksinya. Hingga Mei 2014, masyarakat Indonesia mengenalnya sebagai “Tokobagus” sebelum perusahaan memutuskan untuk melakukan re-branding produknya menjadi OLX Indonesia, yang diadopsi dari brand e-Commerce global Nasper. Daftar iklan serupa e-Commerce, yang disebut “Berniaga.com” kemudian bergabung dengan OLX di tahun yang sama.

OLX Indonesia terus menempatkan dirinya sebagai merek e-Commerce yang paling banyak dicari dan diunduh dengan 66.147.350 pencarian dalam periode 1 tahun terakhir dan tercatat lebih dari 10 juta unduhan. Aplikasi juga menerima umpan balik positif tertinggi dengan 61,26% penggunanya memberikan ulasan 5 bintang di Google Playstore. Tak heran jika Frontier Consulting mengucapkan selamat kepada OLX dengan Top Brand Awards dalam kategori belanja online selama tiga tahun berturut-turut pada tahun 2012, 2013 dan 2014.

Sejarah Peringkat Terbaik*:

Android: #1 di aplikasi Belanja (29 Juni 2015)

iPhone: #1 kategori Gaya Hidup (2 Maret 2015)

2. Lazada

Dimiliki oleh perusahaan rintisan raksasa Jerman Rocket Internet, Lazada dapat menjadi aplikasi e-Commerce Business to Consumer (B2C) terbesar. Di penghujung tahun 2013, sekelompok investor, seperti Tesco PLC, Access Industries, Investment AB Kinnevik, dan Verlinvest telah mengucurkan USD250 juta untuk mendanai Lazada mengembangkan bisnisnya.

Sejak rilis versi mobile dan aplikasi websitenya di Play Store Android (Juni 2013) dan AppStore Apple (Januari 2014), Lazada telah diunduh lebih dari 11 juta kali oleh pengguna di Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand , dan Vietnam serta mendapatkan penghargaan sebagai Best Online Shop App Indonesia Cellular Award pada tahun 2015.

Dalam enam bulan terakhir, salah satu promo Lazada yang sangat membantu mendongkrak mentions dari twitter adalah kontes yang melibatkan netizen untuk memenangkan smartphone Infinix Hot 2 menggunakan #InfinixQuiz dengan total 42.776 mention.

Sejarah Peringkat Terbaik*:

Android: #1 di aplikasi Belanja (3 Oktober 2015)

iPhone: #2 Kategori gaya hidup (13 Oktober 2015)

3. Tokopedia

Memulai bisnis e-Commerce pada tahun 2009, pada usia enam tahun, Tokopedia telah menjadi kios virtual yang populer bagi lebih dari 10.000 pedagang dan mengirimkan setidaknya 2 juta produk per bulan ke semua pembeli. Selain itu, #tokopedia adalah tagar teratas di antara merek e-Commerce lain yang digunakan di handler Twitter mereka.

Tokopedia meluncurkan aplikasi mobile untuk android pada Juni 2014, diikuti oleh versi iOS setahun kemudian.

Marketplace juga telah menarik konglomerat Jepang, Softbank Internet and Media Inc., dan Sequoia Capital untuk memberikan dukungan finansial senilai sekitar USD 100 juta dalam pengembangan bisnisnya pada Oktober 2014.

Sejarah Peringkat Terbaik:

Android: #1 di aplikasi Belanja (5 Juni 2015)

iPhone: #2 dalam kategori Gaya Hidup (26 Agustus 2015)

4. Bukalapak

Online marketplace yang mengusung konsep Customer to Customer (C2C) ini pertama kali didirikan pada tahun 2010 oleh sebuah digital agency yang berbasis di Jakarta, Suitmedia. Bukalapak menyediakan beragam pilihan dalam hal pembayaran, mulai dari transfer antar bank, pembayaran online, hingga penggunaan kartu kredit. Selain itu juga disediakan fasilitas rekening bersama untuk menjamin keamanan penggunanya, dengan menampung uang pembeli sebelum diserahkan kepada penjual, kecuali pembeli telah menerima barang pesanannya. Bubu Awards v.09 menobatkan Bukalapak sebagai website e-Commerce terbaik pada awal Oktober 2015.

Berkat 804.988 penggemar facebook dan 60,19% ulasan 5 bintang di Google Play Store yang membuat perusahaan e-Commerce menjadi cukup menarik, penyedia layanan komputer pribadi, Emtek Group mempertimbangkan untuk memberikan investasinya untuk mendukung visinya menjadi salah satu pemain besar bisnis e-commerce di Indonesia.

Sejarah Peringkat Terbaik*:

Android: #2 di aplikasi Belanja (1 Agustus 2015)

iPhone: #4 Kategori gaya hidup (21 September 2015)

5. Zalora

Memfokuskan bisnisnya pada e-Commerce fashion, Zalora adalah bagian dari Global Fashion Group, yang memiliki AB Kinnevik dan Rocket Internet sebagai investor utama. Didirikan pada tahun 2012 di Singapura, Zalora yang telah merilis aplikasi mobile-nya pada bulan April 2013 (iOS) dan Juli 2013 (Android) telah melebarkan sayap bisnisnya ke negara-negara Asia Tenggara lainnya, termasuk Indonesia. Hingga akhir 2014, sekitar 52,8% lalu lintasnya berasal dari perangkat seluler, dan tablet.

Salah satu kampanye media sosial Zalora yang kuat adalah menggunakan #realpic untuk mendefinisikan bahwa semua foto yang diposting di pasar diambil langsung oleh penjualnya. Kampanye tersebut menarik perhatian netizen yang memposting total 16.093 mention selama Mei hingga Oktober 2015.

Sejarah Peringkat Terbaik*:

Android: #4 di aplikasi Belanja (4 Juni 2015)

iPhone: #1 kategori Gaya Hidup (2 Juni 2015)

6. sebelas

Di antara yang disebutkan sebelumnya, Elevenia masih pemula dalam bisnis ini. Meskipun demikian, diklaim bahwa 60% dari total lalu lintas dan 30% dari total pembelian berasal dari perangkat seluler. Didirikan oleh perusahaan patungan penyedia layanan online XL Axiata dan SK Planet Korea Selatan pada Maret 2014, Elevenia hadir sebagai aplikasi marketplace yang memberikan segudang promosi menarik dengan berbagai voucher diskon yang dapat diunduh bagi para pengunjungnya.

Dengan lebih dari 800.000 pembeli aktif bulanan, e-commerce cukup yakin menikmati kepuasan pelanggan sebesar 80%.

Elevenia mencapai penelusuran teratas pada Juli 2015, saat mengadakan kampanye “Promo Spesial 2015”. Pelanggan ditawari diskon hingga 90% untuk berbagai produk, termasuk peralatan rumah tangga, makanan ringan, dan fashion selama Ramadhan dan Idul Fitri.

Sejarah Peringkat Terbaik*:

Android: #3 di aplikasi Belanja (12 Maret 2015)

iPhone: #11 Kategori gaya hidup (1 Juli 2015)

Posts created 90

Related Posts

Begin typing your search term above and press enter to search. Press ESC to cancel.

Back To Top